Hadis Sahih Al-Bukhari 5:58:234
Diriwayatkan oleh Aisyah r.a. Nabi Muhammad bernikah dengan aku waktu aku berumur enam tahun. Kami ke kota Madinah dan menumpang di rumah Harith Kharzraj. Aku jatuh sakit dan rambutku gugur. Kemudian rambutku tumbuh kembali dan ibuku, Um Ruman, datang kepadaku apabila aku bermain buaian dengan gadis kecil yang lain. Ibuku memanggilku, lalu aku datang kepadanya tetapi aku tidak tahu apa yang dia mahu. Ibuku mencengkam tanganku dan memaksaku berdiri sebelah pintu rumah. Nafas tercungap-cungap. Apabila nafasku telah reda, ibuku mengelap air pada muka ku dan dahiku. Kemudian dia tarik diriku ke dalam rumah. Di dalam rumah itu seorang wanita Ansari berkata kepada ku, “Tahniah, Aisyah! Semoga Allah merahmati mu.” Kemudian dia menolong diriku untuk bersedia dengan majlis yang tidak kusangkakan adalah majlis perkahwinan. Dengan tiba-tiba sahaja tanpa ku sangkakan pesuruh Allah datang pada tengah hari yang terik meminta kepada ibuku untuk berkahwin dengan aku dan ibuku terus menyerahkan diriku kepadanya. Cukup umurku sembilan tahun, aku terpaksa menerima Rasulullah dengan sepenuhnya dalam perkahwinan ini.

Kelebihan Aishah dijimakkan umur 9 tahun, dinikahkan umur 6 tahun apabila babi Muhammad berumur 53 tahun ialah kepentingan golongan wanita kepada zakar baginda, yakni sesuatu yang hadis tidak mengutarakan hal ini..

Memang tidak mustahil Aisyah boleh baligh umur 9 tahun. Jika bahagian sulitnya dirangsangkan setiap malam dalam tempoh tiga tahun, kematangan seks dan hormonnya cepat bertindakbalas. Maka lubangnya juga jadi matang dan bersedia menerima jimakan zakar babi Muhammad orang tua yang berumur 56 tahun waktu Aisyah hanya berumur 9 tahun setelah babi Muhammad bermain dengan lubangnya setiap hari. Aisyah hilang daranya sebelum mencecah umur 9 tahun setelah dikoyakkan oleh baginda apabila bermain dengan Aisyah setiap malam selama tiga tahun. Cukup umur 9 tahun, senang sikit babi Muhammad untuk rogol die.